Cerita Mesum Permainan Bugil Nakal Bikin Nafsu Bareng Sepupu

Kakak Gemar Bugil Mancing Nafsu Pingin Grepe

Posted on

Cerita Mesum Permainan Bugil Nakal Bikin Nafsu Bareng Sepupu, Cerita Abg Bugil, Permainan Bokep Bikin Ngocok, Cerita Nakal Lihat Memek Pingin Grepe.

Cerita Mesum Permainan Bugil Nakal Bikin Nafsu Bareng Sepupu

 

WarungMesum

Cerita Nakal Lihat Memek Pingin Grepe – Nama aku masih, Dewita, salah satu hobi aku yang aku rasa dianggap menarik laki-laki yang kebetulan ada disekitar aku adalah hobi memperlihatkan tubuh aku. hehe. Dan ini cerita aku pada saat skripshit!

Adeknya bokap aku adalah orang yang berkecukupan, termasuk dalam urusan pendidikan. Berhubung aku sama istrinya adek bokap aku sama jurusannya, makanya aku suka kesana baca-baca buku asli koleksi tante aku itu. Hehe, bosen baca fotokopian, lagian kalo lagi nginep dirumah tante aku, berasa ratu aku, makan disiapin, mau berenang, tinggal berenang, mau baca buku, ada perpustakaan kecil, kamar ber AC, pokoknya kelas eksekutif lah, betah jadinya aku.

Tante sama oom aku ini cuma punya anak satu, cowok masih SMA, yang pinternya sing ada lawan deh, dirumah kerjaannya main mulu, tapi soal ranking, paling jelek ranking 2, haduh, iri saya, padahal aku kalo dirumah tidak main mulu juga, huf, kejamnya dunia.

Kali ini aku lagi skripsi, aku udah bilang sama tante dan oom aku bakal nginep, soalnya sekalian mau fokus, ceritanya, jadilah aku kesana dengan peralatan perang aku. sampe disana aku disambut sama pembantu oom aku yang pulang hari, jadi cuma sampe jam 9an atau kadang2 lebih cepet dirumah oom aku, habis itu dia pulang, lagipula rumahnya deket. Ternyata oom dan tante aku baru saja berangkat ke airport buat keluar negeri, ada kerjaan, dan yang menyenangkannya adalah, oom dan tante aku nitipin uang kepembantunya buat aku. haha, nyaman.

Berhubung aku belum mood ngerjain, akhirnya aku malah ke mall deket rumah oom aku dan belanja. Hahaha, tidak banyak sih, cuma liat-liat kebanyakan. Yang pasti aku beli sweater lucu satu. Habis beli sweater aku langsung pulang. Dan berkutat dengan skripsi aku sampe malem. Pas kira-kira jam 9an, aku denger ada orang masuk, tetapi tidak cuma satu orang sepertinya, ada banyak. paling sepupu aku bawa temen2nya nginep, mudah-mudahan saja tidak ganggu.

Tidak lama ada ketukan di pintu kamar aku, kamar tamu sih, tapi lagi jadi punya aku, hehe. Tidak lama rio masukin kepalanya doang ke dalem pintu. “eh, ada kosim, beuh, banyak amat itu buku, dah dibaca semua itu? Haha, selamat mengerjakan dah, aku ada diatas ya ka, temen-temen ku lagi nginep, hehe” kata Refan sepupu aku. dan dia langsung ngilang, kurang saja tuh anak, dia manggil kosim karena waktu kecil dia manggil aku Kak Shin, yang lama-lama di plesetin sama dia jadi kosim.

Habis intermezzo itu aku langsung full konsentrasi lagi ke skripsi aku. Sampai akhirnya aku bete sendiri karena muak sama tulisan, pusing, butuh penyegaran.

Aku langsung keatas ketempat keramaian terdengar. Ternyata mereka lagi main PES di xbox. Waduh, ikutan ah. Yang lagi main tuh, Refan sama salah satu temennya. Pas habis kebobolan, Refan kenalin temen-temennya, ada Benni, Riko, sama Feri, yang lagi main sama Refan itu Riko.

Aku cuma ngeliatin mereka main pertamanya, terus aku baru main pas ada taruhannya. Taruhannya pertama-tama masih standar, disitu lagi ada coca cola, siapa yang kalah harus minum satu gelas secara langsung.

Yang pertama main Feri, lawannya sebenernya Refan, tapi Refan malah kasih ke aku. langsung lah aku terima, “Kak Dewita emang bisa main?” tanya Feri.

“gampang, tinggal pencet-pencet tendang juga beres.” Jawab aku enteng.

“tapi kakak kalo kalah harus tetep minum coca colanya satu gelas lho..” kata Feri lagi.

“iya, iya, cuma minum doang kan, hehe, mumpung aus” jawab aku bercanda.

Tapi sepertinya si Feri masih tidak percaya aku bisa main, dia pake Lille dari perancis, ok, emang sih aslinya lumayan, tapi kalo di game tidak terlalu bagus mereka, apa lagi backnya, paling cuma Rami doang yang ok. Kalo aku langsung pake tim kesayangan aku Internazionale. Mantanb, Eto’o sama Pandev lagi naek, Sneider juga lagi naik setengah. Aku tidak terlalu mikirin strategi. Sedangkan si Feri ini ya ampun, sejam sendiri kali ngurusin strategi, haha lebay.

Pertandingannya diatur cuma 10 menit, standar lah, dan belum juga menit ke 30, aku udah menang 4-0, Eto’o langsung hattrick, Pandev satu.

“ulang-ulang, aku kira tidak bisa main kak Dewita, jadinya cuma pake Lille deh!” Feri merajuk habis gol keempat.

Semua pada setuju kalo tidak boleh ngulang, jadi si Feri harus minum satu gelas atau lanjutin pertandingan. Dan ia lebih milih untuk nyerah, diikuti ketawa Refan yang puas banget karena dia udah ngerjain temennya, dia tahu aku jago karena dia jarang menang lawan aku. hehe.

Pertandingan demi pertandingan dilakukan, aku belom pernah kalah, paling seri sama si Riko. Dan akhirnya terlontarlah taruhan-taruhan gila karena coca colanya udah habis.

“gimana kalo kakak kalah, kakak buka baju.” Tantang Riko.

“tapi kalo kamu kalah, kamu buka baju tidak seru ah, kata aku, gimana kalo kamu kalah kamu nyium Benni dibibir 10 detik.” Tantang aku balik.

Sebenernya si bondan tidak setuju, karena merasa nasibnya hanya ada ditangan Riko, terus aku tantangin kalo mereka berdua lawan aku, nanti hasilnya di geregatin. Baru Benni setuju.

Dan hasilnya aku menang 2-0 lawan Benni, dan cuman menang tipis lawan Riko 2-1. Akhirnya mereka ciuman selama sepuluh detik yang direkam sama Refan sambil ketawa-ketawa.

Dan itu ternyata membuat mereka makin bersemangat, sekarang giliran Feri sama Riko yang mau coba, taruhannya masih sama. Haha, mereka demi ngeliat cewe telanjang saja segitu relaanya. Dasar cowo, haha.

Dan pertandingan disudahi dengan 5-1 lawan Feri, yang ngebuat Riko langsung nyerah. Huahau, entah kenapa dari tadi kondisi pemain Inter lagi manteb, terutama Eto’o yang tidak pernah turun. Haha, senang! Duh, sampe lupa skripsi aku waktu itu. Haha.

Ternyata Riko masih belom nyerah, sampe aku becandain jangan-jangan Riko sengaja supaya bisa nyium kalian semua, hehehe, Riko udah tidak ada pasangan karena Refan tidak mau, dia juga tidak minat ngeliat aku buka baju katanya. Tapi akhirnya setelah dipaksa beberapa lama oleh Riko, mau juga akhirnya dia. Tapi dengan syarat dia tidak mau dicium, maunya push up sama sit up 50 kali saja. Dan aku terima karena udah tidak lucu lagi juga ngeliat si Riko ciuman. Hahahaha.

Dan belum juga ada 30 menit di game, Lucio kartu merah! Pusing aku, karena bolong banget, tetapi berhubung aku pedenya kegedean, aku tidak ngubah formasi, biarin saja cuma ber 3 dibelakang. Dan jelas akhirnya aku kalah 1-3, itu juga golnya hoki.

Lawan Riko aku harus menang 3-0 minimal, tapi Riko curang, dia tidak niat menang, dia pake MU, terus formasinya bertahan banget, Refan Ferdinand sama Vidic lagi naik lagi, udah suram, padahal aku udah pake Real Madrid. Tapi akhirnya aku cuma menang 2-1 kecolongan satu gol di menit-menit terakhir.

Akhirnya aku buka sweater aku, cuma sweater doang tapinya, aku masih pake kaos warna putih tipis. Dan mereka pada protes, kok cuma sweaternya, aku jawab dengan tenang, kan yang penting buka baju, berapa jenis bajunya tidak ditentukan. Hehe.

Ternyata karena ngeliat baju aku yang cukup tipis dan cukup memperlihatkan bra aku yang warna biru tua itu, mereka sepertinya jadi semangat lagi, dan nantangin kalo mereka bisa menang, aku harus buka bra aku. tetapi aku tolak karena capek main terus, yang lain dulu saja.

Tetapi malem itu mereka belum bisa ngalahin aku, karena aku selalu menang, bahkan tidak pernah seri. Hahaha, keliatan banget muka mereka mupeng dan penasaran banget. Kecuali si Refan yang tidak terlalu keliatan mupengnya, tapi sepertinya sih mupeng juga. Haha.

Habis capek, aku langsung turun dan ngerjain tugas aku terus malah ketiduran karena buntu. Dan aku kebangun besok paginya jam 10an, pokoknya berantakan banget deh. Aku udah males gitu, ngeliat laptop sama tumpukan buku rasanya udah tidak minat.

Akhirnya aku berhasil mengumpulkan tenaga untuk keluar dan sarapan. Ternyata para laki-laki itu lagi berenang. Ngeliat aku mereka langsung ngajakin nyebur.

“ntar deh, mau sarapan dulu!” kata aku ke mereka sambil duduk menikmati roti isi selai cokelat aku.
Kolam renangnya cukup gede, bisa untuk balapan 6-7 orang, dan panjangnya sekitar 100 meteran, tidak tahu berapa pastinya yang pasti kalo berenang disitu puas.

Setelah aku selesai makan, walaupun Cuma sedikit, biar ada saja, karena kalo kekenyangan yang ada perut aku berantakan kalo aku berenang. Terus aku deketin mereka sambil meriksa seberapa panas, karena waktu itu mataharinya tidak terlalu keliatan, kehalangan banyak awan.

Lagi asik megang-mengang si Riko nyiramin lumayan banyak air ke muka aku, untung tidak terlalu banyak karena refleks aku lumayan bagus. Haha. Terus aku bilang ke mereka aku mau ambil baju renang dulu. Mereka sih manggut-manggut saja karena mereka habis itu langsung balapan renang lagi.

Begitu aku periksa tas aku, ternyata aku tidak bawa baju renang, baju renang aku ketinggalan. Damn, males banget ngerjain skripsi waktu itu, emang setiap kesini aku tidak pernah berhasil sih mencapai target, mau itu Cuma ngerjain tugas, apalagi ini skripsi, karena emang aku rada males. Haha

Akhirnya aku balik lagi, terus kasi tahu ke mereka kalo aku tidak bawa baju renang. Ternyata reaksi mereka Cuma yaaah doang, tidak terlalu kecewa juga, sepertinya mereka juga tidak terlalu mikir kalo aku bawa baju renang yang wah, dan mereka pun lanjutin balapan, aku diminta jadi jurinya.

Yang menang jelas Refan, terus disusul Riko, Benni, dan Feri paling belakang. Ngeliat mereka seru balapan renang, malah giliran aku yang mupeng pengen nyebur. Huah, terus aku liat daleman aku, masih ada Bra biru sama kaos putih yang pasti bakal tidak ngaruh kalau aku nyebur, sama celana dalem putih juga.

Ah bodo ah, yang penting nyebur, pikir aku. Aku lepas sweater sama kaos aku, terus aku lepas juga celana pendek aku. Dan nyeburlah aku.

“lah, kok nyebur juga?” Tanya Refan bingung.

“asik habis ngeliat kalian balapan, aku juga mau ikut dong, mau ngalahin rio, biar aku kasih pantat saja.” Kata aku sambil goyang-goyang tidak jelas.

“ayo! Sapa takut!” kata Refan semangat.

Pas kita siap-siap dari atas aku sempet ngelirik ke celana dalem aku, dan bener saja, keliatan banget rambu pubis aku, tidak terlalu nyetak sih, tetapi paling tidak orang bisa bedain mana yang berambut mana yang tidak.

Dan Feri memilih jadi wasit saja. Si Riko matanya paling tidak bisa di jaga, kemana-mana, haduh dek, jarang liat cewek pake baju minim yak?

Dan balapan berlangsung, aku sama Refan bersaing ketat, bahkan si Riko juga tidak terlalu jauh, Cuma Benni doang yang baru setengah malah gaya batu. Cepe deh.

Wah, akhirnya aku kalah sama Refan, beda tipis sih, mungkin aku belom panas saja nih.

“hahahah, mana nih yang mau kasih pantat? Yang ada malah dipantatin!” kata si Refan sambil cengengesan.

“belom panas, nanti nih, bolak balik dulu, Refan kan udah dari tadi, jadinya udah panas.” Kata aku sambil melengos lagi, ternyata kalo aku peratiin, celana dalem aku agak melorot, ah, bener, ternyata emang sanking serunya, celana dalem aku yang emang bukan diciptakan untuk berenang makin lama makin turun kebawa arus. Huah. Lama-lama berenang bugil juga nih.

Terus akhirnya setelah aku latihan dan si sombong Refan duduk-duduk ngeliatin aku ngider-ngider, aku tantangin mereka lagi untuk balapan, walaupun cuma Refan yang ikut, yang lain cuma mau jadi wasit dan penonton dadakan saja.

Akhirnya kita setuju untuk balapan bolak-balik. Pas balapan akhirnya aku sadar kalo salah satu yang buat aku kalah adalah celana dalem aku yang melorot mulu, jadinya tidak nyaman. Pas arah balik, aku udah tidak peduli aku tancap gas, dan akhirnya menang tipis dengan bayaran pantat aku bisa diliat para penonton dadakan karena celana dalem sial aku udah di bawah pantat pas aku sampe garis finish.

Pas, aku udah betulin posisi celana dalem aku, si Riko teriak, “waduh kak, segitu serunya berenang sampe celananya ketinggalan, hehehe”

Aku cuma ngejulurin lidah. Terus berenang dengan muka sejumawa mungkin. Hehe, si Refan cuma merengut, terus naik keatas duduk-duduk lagi. Dan aku melanjutkan berenang dengan gaya punggung muka jumawa. Terus sepertinya Refan udah kecapean berenang dari tadi. Akhirnya Refan masuk kerumah diikuti oleh para pengikutnya. Haha

Terus aku berenang bolak-balik sebentar, terus masuk kedalem. Ternyata didalem kamar mandi ada 3 keisi semua. Sialan, pantesan pada duluan, yang ada cuma Riko yang katanya kalah suit sama mereka bertiga.

Akhirnya aku masuk kedalem kamar aku saja. Terus pake handuk, handuk kesayangan aku yang pendek banget. Terus aku balik lagi keatas, nungguin siapa saja yang udah selesai.

“waduh kak, seksi amaat…” kata Riko, matanya tidak pernah lepas dada aku yang sepertiganya keliatan.

Aku Cuma senyum doang, terus bilang “abis ini kakak dulu dong, mau lanjut lagi ni ngerjain skripsinya, ya ya ya?” kata aku sambil memelas.

“hmmm, apa untungnya buat aku?” kata Riko sambil senyum licik.

“yaaahhh, nanti kakak traktir deh, delivery saja tapinya, ya ya ya?” kata aku lagi.

“haah, ya udah deh, lumayan daripada lumanyun… hehe” kata Riko lagi, “tapi traktir kita semua ya, tidak enak kalo cuma aku doang.” Kata dia sambil senyum lebar.

“yaah, ya udah deh, gampang, atur saja dah.” Kata aku sambil mikir, tidak keluar uang ini, udah di tanggung sama oom dan tante yang baik hati dan tidak sombong. Hehe.

Kemudian petaka terjadi pas, si Benni keluar dari kamar mandi, terus buka pintu kamar, ternyata ada kecoak yang merupakan musuh abadi aku keluar juga dari situ terbang dan nemplok di paha aku.

Aku langsung loncat-loncat tidak jelas sambil teriak-teriak kayak kepala suku. Terus yang makin parah adalah itu kecoak brengsek masuk ke handuk aku yang udah super pendek. Tanpa pikir panjang aku lepas lah itu handuk sambil tetep cari dimana kecoak itu lagi ngadem.

Yang pasti sekarang aku telanjang bulet didepan si Benni yang bengong, dan si Riko yang malah ketawa-ketawa ngeliat aku kesusahan.

“duh, liat tidak kecoaknya kemana?” kata aku sambil ngelirik handuk aku yang lagi aku kibas-kibas, aku udah tidak perduli lagi kalo aku lagi telanjang dan ada 2 cowo yang bisa ngeliat seluruh tubuh aku.

“nggak liat kak, eh eh, itu dia, dia deket tangan kakak.” Kata Benni sambil nunjuk daerah tangan aku.

Begitu aku liat ada kecoak dideket tangan aku, langsung aku jatohin handuk aku dan aku lempar itu kecoak. Gila!!

Begitu selesai, aku langsung jatuh terduduk, lemes banget kaki aku. Huaaah. Terus aku ambil handuk aku, aku tutupin badan aku seadanya.

“nggak apa-apa kakak?” kata Riko yang keliatannya lumayan concern ngeliat aku pucet pasi.

Aku Cuma senyum sambil geleng-geleng. Gile, hiii, pengalaman yang menyebalkan, oke mungkin bukan bagian telanjang didepan merekanya, tetapi bagian kecoak yang udah sedeket itu sama aku. Wueek.

Terus aku langsung berdiri, masuk kekamar mandi, mereka masih bisa ngeliat pantat aku yang udah tidak semangat lagi aku tutupin, aku tidak ngeliat ekspresi mereka kayak apa.

Sehabis kejadian itu aku cuma ngurung diri di kamar ngerjain skripsi aku, lumayan lancar, ternyata kejadian tadi justru bikin aku lancar ngerjain skripsinya, aneh, haha, tapi kalo harus kayak tadi, mendingan aku skripsinya tidak usah selancar ini. Huh!

Terus sesuai janji aku tadi, aku nraktir mereka semua. Haha, uang dari oom dan tante aku habis tak tersisa, bahkan aku harus nombok dikit, gila ya cowo-cowo itu, makannya kayak kuli udah tidak makan setahun. Parah! Banyak banget!

Malemnya aku udah selesai ngerjain skripsi aku sampe bagian yang aku mau, tinggal ketemu pembimbing deh, yay! Langsung kita sambangi lagi mereka, sapa tahu mereka lagi main lagi.

Ternyata bener, mereka lagi main. Mereka lagi main tekken, hihi, nimbrung! Hohoho. Ternyata setelah aku perhatiin beberapa game, mereka semua seimbang, kadang menang, kadang kalah. Langsung lah aku setelah beberapa saat cuma jadi penonton, ikut main.

Dan belum juga main, si Riko lagi-lagi ngajakin taruhan, haduh, kenapa amat deh ni orang sama taruhan, kalopun ujung-ujungnya pengen ngeliat aku tidak pake baju, perasaan tadi udah deh. Kali ini aku tidak terlalu banyak pake baju, cuma kaos tebel warna hitam, celana pendek, sama celana dalem.

Dan permainan dimulai, taruhannya Cuma turun kebawah lari, pegang air di kolam renang, terus naik lagi. Tapi harus lari terus, tidak boleh jalan sama sekali.

Dan pertandingan pertama aku lawan Refan, aku pake brian, rio pake hwarang, jah tidak berubah dia dari tekken 1, haha. Dan pertandingan dimenangkan oleh aku dengan telak.

Kita main ganti-ganti terus taruhannya, sampe akhirnya, mulai panas dan tercetuslah ide gila itu.

“kalo kalian bisa menang semuanya, maksudnya kalian berempat menang berturut-turut lawan kakak, kaka buka satu-persatu baju kaka, tapi kalo kalian kalah, kalian yang buka baju oke?” tantang aku.

Si Refan langsung jiper, “nggak mau, yang lain saja taruhannya, habis kakak jago sih, males!”

“yahhh, cemen, masa gitu saja takut. Hahaha.” Kata aku jumawa.

Akhirnya mereka setuju kalo, aku berhasil ngalahin 4-4nya masing-masing 8 kali, mereka bakal minum obat pencuci perut, tapi kalo aku kalah sama mereka berempat berturut-turut, aku bakal buka baju aku satu persatu.

Ternyata pertandingan berlangsung seru dan lama, aku berhasil menang lawan Refan, tetapi yang lainnya susah banget. Mereka pun tidak bisa menang berturut-turut karena dihentikan oleh kemenangan aku. Akhirnya setelah lumayan lama main, aku kalah juga 4 kali berturut-turut.

“buka, buka, buka…” kata mereka bertiga kompak, Refan Cuma cengengesan.

“Rio, jangan kasih tau siapa-siapa ya tentang malem ini.” Kata aku ke Refan yang Cuma dibales anggukan

Aku berdiri, dan aku lepas celana pendek aku yang disambut sorak sorai dari mereka.

Pertandingan berlanjut, aku menang secara beruntun lawan mereka. Haha, tapi lagi-lagi aku kalah 4 kali berturut-turut. Dan kali ini tanpa berdiri aku ngelepas celana dalem aku, haha, mereka tidak terlalu bisa ngeliat vagina aku, tapi paling tidak paha aku bebas bisa diliat, itu saja mereka uda ngelongo.

Dan dimulai lagi, aku udah ngalahin Refan 6 kali, Feri 8 kali artinya udah selesai, terus Riko 5 Kali, Benni juga 8 kali. Dan aku berhasil menang sama Refan, Feri 2 kali, Riko 1 kali juga, dan tidak pernah menang lawan bondan sebelum akhirnya aku lagi-lagi kalah 4 kali berturut-turut yang diikuti sorak sorai mereka dan Riko sebagai pemain terakhir yang ngalahin aku.

Akhirnya aku lepas juga kaos aku sebagai baju terakhir aku sambil ngebelakangin mereka.

“wwoooowww, keren!” kata Benni.

Tetapi mereka tidak bisa liat puting aku karena aku duduk sambil meluk kaki aku.

“Ayo lagi kak!” kata Riko semangat.

“hah? Kakak uda tidak ada baju lagi, apa lagi yang mau dibuka?” kata aku bingung.

“kalo kita menang lagi, kita boleh grepe kakak gimana?” kata Riko mesum.

“tapi kakak tinggal ngalahin Refan sekali, Riko 2 kali lagi lho supaya kakak menang, dan kalian harus minum obat pencuci perut?” tanya aku

“gapapa kak, kita pasti menang!” kata Riko.

Dan akhirnya setelah beberapa lama aku berhasil ngalahin mereka.

“hahahahahaha! Besok siap mencret-mencret ya, hehe” kata aku

Mereka semua keliatan lesu, terutama Riko, haha, dasar. Akhirnya sebagai penenang aku berdiri tanpa nutupin badan aku. Dan ambil baju, celana dalem, sama celana pendek aku.

“kak, tidak main PES dulu? Masih penasaran nih?” kali ini Feri yang jarang ngomong nahan aku untuk pergi sambil tetep ngelirik-lirik kemana-mana.

Aku yang memang belum ngantuk juga akhirnya setuju, tetapi aku tidak make baju lagi. Aku tetep bugil. Tapi tidak ada satupun dari mereka yang protes sepertinya, mereka fine-fine saja. Kali ini si Riko udah insaf sepertinya, jadi tidak ada taruhan lagi. Hahaha.

Akhirnya tengah malem aku turun, ngantuk. Dan besok paginya pulang sebelum anak-anak itu bangun, huah, skripsi senang, hatipun senang. Haha.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *